Riuhnya Jakarta

Ibu Kota Jakarta Malam Hari
Source : pinterest


Halo semua. Apa kabar kalian? Gue harap dalam keadaan yang baik-baik saja dan bahagia. Senang banget rasanya bisa nulis lagi di blog ini, setelah beberapa minggu gue males ngetik akhirnya gue menemukan mood nulis gue lagi.

Ya kaya biasanya, artikel ini cuma berisi opini gue sebagai seorang yang masih berotak. Seperti biasanya juga, kebanyakan isinya nggak jelas sih wkwkw. Jadi kalau kalian mau minggat dari blog ini, dipersilakan dari sekarang *hehehe*.

Oke, kali ini gue akan ngebahas tentang riuhnya ibu kota tercinta, yaitu Jakarta. Mungkin gue akan lebih banyak ngebandingin Jakarta sama kampung gue di Cilacap kota ngapak.

Sok, sokan amat sih orang Cilacap ngomongnya lo gue lo gue segala!

Ya biarin, lo aja barusan ngomong lo gue lo gue ... *krik krik krik*

Jadi gue ngerantau ke Jakarta itu sudah kurang lebih satu tahun. Sebelumnya gue juga udah ngerantau di Tangerang Selatan untuk kuliah.

Dulu ekspektasi gue ketika mau ngerantau ke Tangsel rasanya seneng gitu. Hidup di kota pasti kan serba enak, apapun gampang aksesnya, mau nyari apapun juga mudah.

Sampai akhirnya gue ditampar oleh ekspektasi gue sendiri.

Dikira enak hidup di kota, biaya hidup mahal, macet, banyak kejahatan dan lain-lain. Enakan lo hidup di kampung deh pokoknya. 

Dan ternyata perkataan orang-orang yang bilang kalau hidup di kota besar itu butuh perjuangan ya memang benar. Selama satu tahun gue di Tangsel gua cuma diam aja di kosan, nggak pernah pergi kemana-mana.

Pernah sih, cuman ke Kota Tua itu aja cuma satu kali.

Alasannya ya karena duit gue pas-pasan cuman buat makan sama keperluan kuliah gue. Dengan duit yang sama, kakak gue bisa jalan-jalan, makan, dan bahkan beli baju baru tiap bulan. BTW kakak gue kuliah di Jogjakarta.

Lanjut, setelah lulus kuliah gue langsung kerja. Tempat kerja gue di Tanjung Priok tapi gue menetapnya di Rawamangun, Jakarta Timur.

Keriuhan Jakarta yang pertama gue bahas adalah soal harga. Gue ngekos di Rawamangun dengan fasilitas kamar 3x4 meter, AC dan kamar mandi luar, include listrik itu harganya 900 ribu. Bayangin, di kampung gue dengan fasilitas yang sama harganya cuma 350 ribu, bahkan sudah ada TV di dalamnya.

Hampir 3x lipat cuy perbedaannya. Oke lah, gue sadar juga kalau tanah di sini kan mahal-mahal, biaya untuk membuat rumah juga mungkin lebih mahal daripada di kampung gue. Tapi ya gue kaget aja ternyata segini mahalnya hidup di Jakarta.

Terus masalah makan.

Beberapa hari yang lalu gue nyoba beli Es Pisang Ijo di depan Alfamart Pisangan Lama. Pisang ijo isinya pisang, bubur sum-sum, sirup, sama es batu. Dan es batunya itu banyak banget cuy. Satu porsinya itu cuma segelas plastik yang biasa buat wadah pop oce, es teh gitu lah.

Coba tebak harganya berapa?

Harganya 12 ribu -_-

Es Pisang Ijo di kampung gue dulu yang isinya ada pisang, sirup, bubur sum-sum, dan kacang almond dengan porsi satu mangkok aja cuman 7 ribu. Hampir dua kali lipat kan???

Jakarta emang kejam...

Terus nih, dulu gue waktu di kampung, dengan duit 10 ribu itu gue udah bisa makan enak di tempat yang mewah. 10 ribu gue bisa dapat ayam bakar + nasi + es teh di sebuah rumah makan. Nah, di Jakarta?

Duit 10 ribu aja gue belum bisa beli ayamnya. Ayam di sini itu 10 ribu ke atas cuy. Ada yang 14 ribu, ada yang 12 ribu. Itu baru ayamnya. Nasinya rata-rata 4 ribu satu porsi, dan porsinya itu kecil.

*geleng-geleng kepala*

Tapi gue masih bersyukur, gue masih jomblo dan gaji gue lebih dari cukup buat hidup satu bulan di Jakarta.

Gue miris aja sama orang-orang yang ngerantau ke Jakarta, terus gajinya UMR ditambah lagi sudah berkeluarga. Kasihan.

Untuk makan satu bulan aja pas-pasan, belum lagi harus kirim duit ke rumah buat kebutuhan istri dan anak. Betapa beratnya :(

Tapi mau gimanapun, ya ini Jakarta. Kalau lo nggak tahan dengan kerasnya Jakarta ya mendingan lo balik aja.

Terus gue mau cerita lagi tentang pengalaman gue di Jakarta. Keriuhan Jakarta di jalanan.

Gila, baru kali ini gue ngerasa naik motor kaya dikejar-kejar orang. Nggak bisa ngerasa tentram deh kalau naik motor di Jakarta.

Gue berangkat kerja jam 06.40 tiap hari. Dan jalanan itu udah ramai gitu cuy. Wajar sih, semua orang mau berangkat ke tempat kerjaannya. Dan yang gue takut itu semuanya kaya udah punya kemistri buat ngebut gitu.

Ngeng .... Ngong .... Ngeng ... Ngong ... Woy !!!! Anj*** lo!!!

Asli lah serem banget. Ibaratnya kalau gue jalannya pelan-pelan itu bakalan dikucilkan sama pengendara yang lain. Bakalan ngerasa susah sendiri kalau naik motornya pelan cuy.

Apalagi waktu di lampu merah. Seketika lampu merah jadi lampu hijau, bunyi klakson langsung menggonggong. Bahkan banyak juga yang neken klaksonnya itu lama, dan alhasil yang depan nggak gerak malahan yang ada pengeng *wkwkwkw*.

Hal itu baru gue rasain di Jakarta. Sewaktu gue di kampung, nggak pernah ngerasain yang namanya macet. Jalan selalu lancar. Entah itu di kotanya maupun di desa.

Mungkin karena itu juga ya, orang-orang Jakarta lebih mudah kena penyakit darah tinggi dibanding orang-orang di kampung.

Sebenernya masih banyak cerita yang mau gue bagi. Tapi tangan udah pegel, besok lagi aja ya. Nanti bakalan gue bikin Riuhnya Jakarta Part 2 deh.

Buat kalian yang mau ngerantau ke Jakarta, siapkan mentalmu cuy! Dan buat kalian yang sedang struggle di Jakarta, selalu semangat!

Sekian artikel gue kali ini. Bye ...

5 Responses to "Riuhnya Jakarta"

  1. Oleh sebab itulah ane yang sekian belas tahun hidup di Jakarta, akhirnya pindah tinggal di Jogjakarta. Di sini, walaupun ekonominya nggak setinggi Jakarta, tapi masih bisa buat menikmati hidup santai. Perkara macet, paling hanya parahnya pas musim liburan di tengah kota atau dekat-dekat objek wisata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama gan ane juga pengin tinggal dam kerja di daerah huhuhu

      Delete
  2. hahahahahah, welcome to the jungle yaaa :p. aku 12 thn merantau ke jkt :D. ga nyangka sih bisa bertahan segini lamanya.tp dr awal, aku betah sih mas di jkt. sebelumnya aku tinggal di medan , yg mana org2nya lbh keras kalo bicara, lbh ngaco pas bawa kendaraan hahahahaha. jd pas di jkt, omg, kok disini rada tenangan wkwkwkwk... seriuuus, itu yg bikin akh betah. lucky jg, krn dpt kerjaan yg lumayan, dgn gaji lbh dr cukup utk tinggal di sini. jd ga sampe kepikiran utk balik ke medan.malah ga tertarik lg ksana :D. buatku, kerasnya jakarta blm ada apa2nya ama medan hahahaha :p.

    ReplyDelete
  3. ingin mendapatkan uang banyak dengan cara cepat ayo segera bergabung dengan kami di f4n5p0k3r
    Promo Fans**poker saat ini :
    - Bonus Freechips 5.000 - 10.000 setiap hari (1 hari dibagikan 1 kali) hanya dengan minimal deposit 50.000 dan minimal deposit 100.000 ke atas
    - Bonus Cashback 0.5% dibagikan Setiap Senin
    - Bonus Referal 20% Seumur Hidup dibagikan Setiap Kamis
    Ayo di tunggu apa lagi Segera bergabung ya, di tunggu lo ^.^

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel